Faktor Geografis Dan Suhu Politik Indonesia Dalam Menuju Negara Maju



Wakhidahmad.com - Faktor Geografis Dan Suhu Politik Indonesia Dalam Menuju Negara Maju. Indonesia merupakan negara kepulauan yang dilintasi garis khatulistiwa, Berbatasan langsung dengan Papua Nugini, Timor-Leste, Malaysia. Seberang lautan berbatasan dangan Thailand, Singapura, Filipina, dan Australia.

Total penduduk Indonesia sekitar 268 juta (2019), masuk dalam negara terpadat nomer empat di dunia. Luas daratan sekitar 1,904 juta kilometer persegi. Luas lautan Indonesia sekitar 3,166 juta kilometer persegi  tidak termasuk zona ekonomi eksklusif (ZEE).

Sebagai negara Kawasan Asia dengan wilayah terluas selain Cina, Indonesia juga memiliki kekayaan sumber daya alam, ditambah dengan keuntungan geografis Indonesia yang menjadi pusat perdanganan dunia atau lebih di kenal dengan jalur sutera.

Namun, pada kenyataannya, status internasional Indonesia sama sekali tidak konsisten dengan data dasar di atas. Secara ekonomi, total PDB Indonesia pada tahun 2019 hanya melebihi tiga triliun dolar AS, peringkat ke-6 di Asia dan ke-7 di dunia.

Secara politis ada peningkatan pendapatan PDB di tuhan 2019. Dalam arena politik internasional indonesia belum mengejar PDB India apalagi mengejar negara-negara kuat seperti Cina, Amerika Serikat dan Rusia. Meskipun Indonesia menjadi negara paling besar jumlah penduduknya di ASEAN namun Indonesia belum mampu menjadi macan asia di bidang ekomi.

Sementara ini yang terjadi Jumlah penduduk yang banyak hanya menghasilkan suara yang lebih keras ketika harus bertengkar dalam hal yang tidak produktif secara ekonomi dan sama sekali tidak mampu mengelola situasi.

Dengan 17.508 pulau di seluruh Indonesia menjadikan negara kepulauan terbesar di dunia. Wilayahnya meliputi Asia dan Oseania dan dikenal sebagai Negara Seribu Pulau. Di era peradaban maritime dan kelautan, kondisi penting untuk pengembangan perdagangan luar negeri adalah garis pantai dan pelabuhan. Negara-negara kepulauan memiliki garis pantai yang lebih panjang dan lebih banyak pelabuhan, yang memiliki keuntungan yang jelas. Namun kerugiannya juga jelas, dan integritas struktur geografisnya hancur. 

Lautan memiliki efek isolasi yang jelas, sehingga hubungan transportasi antar pulau sangat terpengaruh dan dibatasi. Pada tingkat ekonomi, integrasi sulit dilakukan, dan masing-masing sector berjalan mandiri.

Meskipun samudera membawa pengaruh dan pembatasan ke negara-negara kepulauan, tidak semua negara kepulauan itu sama, di antara mereka, Inggris dan Jepang telah berhasil diintegrasikan.

Kerajaan Inggris dikenal sebagai negara kepulauan tapi lebih dari 80% wilayah daratannya adalah Markas Besar Kepulauan Inggris yang sudah terhubung antar pulau ke pulau. Jepang terdiri dari empat pulau utama Honshu, Kyushu, Shikoku, dan Hokkaido. Jembatan penyeberangan menghubungkan pulau ke pulau tanpa hambatan.

Tetapi Indonesia berbeda dari Inggris dan Jepang. Pulau-pulau di Indonesia relatif tersebar, dengan jarak garis lurus lebih dari 5.000 kilometer antara timur dan barat. Lima pulau teresar adalah Kalimantan, Sumatra, Irian, Sulawesi, dan Jawa. Pulau-pulau lain tersebar di laut dengan jarak antar pulau kurang dari ratusan kilometer, dan lebih dari 1.000 kilometer.

Lalu lintas antara pulau-pulau sangat dibatasi karena jarak maritim yang terlalu panjang ini, kecuali untuk wilayah laut yang sempit antara Sumatra  dan Jawa. Belum adanya  jembatan lintas laut atau kereta api agar antar pulau saling berkomunikasi. Satu-satunya jalan adalah melalui laut dan udara.

Moda transportasi yang bisa di lakukan melalui laut dan udara. Transportasi udara nyaman dan aman namun mahal dan hanya cocok untuk transportasi barang bernilai tinggi. Di sisi lain transportasi laut sangat besar dan murah tapi  kecepatan transportasi sangat lambat dan proses pemuatan kargo cukup rumit. Karena keterbatasan transportasi di Indonesia, sulit untuk membentuk lingkaran ekonomi internal yang lengkap dan efisien secara nasional. Misalnya,  Pengiriman massal permintaan barang pabrik-pabrik Jawa yang harus dipenuhi oleh pemasok Kalimantan, Akan merepotkan.

Kekuatan ekonomi Indonesia sangat terbatas karena distribusi geografisnya yang memanjang. Dalam hal koneksi jalan dan kereta api, biaya pengangkutan kargo dari Sumatra ke Jawa sangat tinggi karena jarak yang jauh antara tepi negara dan daerah inti pusat, yang telah menyebabkan biaya yang lebih tinggi. Komunikasi antara daerah-daerah marginal dan pulau-pulau lainnya dan wilayah inti Jawa bahkan cenderung tidak nyaman.

Selain struktur teritorial yang terpisah- pisah, geo-struktur terestrialnya juga sama bulum cukup baik. Kecuali pulau jawa  sementara pulau lainnya memiliki gunung dan bukit terjal dan hutan lebat terutama Sulawesi sebagian besar adalah daerah pegunungan dan hanya ada dataran sempit di sepanjang pantai. Pulau Papua adalah sebagian besar hutan juga pegunungan.

Kondisi paling mendasar untuk pengembangan industri dan pertanian skala besar suatu negara adalah memiliki dataran rendah yang luas. Wilayah Indonesia tidak kecil, tetapi sebagian besar adalah wilayah lautan dan ada beberapa dataran. 

Salah satu faktor penting dalam pembentukan kawasan industri modern skala besar adalah konsentrasi tanah. Fitur ini membatasi kesulitan Indonesia dalam membentuk rantai industri industri modern skala besar di dataran kecilnya yang terfragmentasi.  Jawa didominasi oleh dataran rendah, wilayahnya hanya 130.000 kilometer persegi. Jelas bahwa Indonesia, dengan ukuran negara besar, tidak dapat dengan mudah memasuki jajaran modernisasi dengan 130.000 kilometer ini.

Akhirnya, perkembangan industri Indonesia juga dibatasi oleh iklimnya. Terletak di sisi utara dan selatan khatulistiwa, Indonesia adalah iklim hutan tropis khas di bawah kendali tekanan rendah khatulistiwa. Karakteristik khas dari iklim hutan hujan tropis adalah suhu tinggi, hujan, dan perbedaan suhu kecil sepanjang tahun.Meskipun kondisi iklim seperti itu membantu untuk pertumbuhan tanaman, tapi juga menjadi masalah besar bagi manufaktur industri modern.

Kondisi iklim suhu tinggi mempengaruhi kerja fisik dan mental manusia, sangat mengurangi efisiensinya. Inilah sebabnya mengapa Indonesia di era pertanian tidak menjadi peradaban yang lebih maju. 

Baca Juga : Lampu Kuning Start Up

Sebagai contoh Singapura, negara dengan populasi kecil satu juta orang, mereka dapat tinggal di gedung apartemen yang nyaman dan ber-AC, tetapi bisakah Indonesia yang memiliki 268 juta orang bertempat tinggal dalam gedung apartemen yang nyaman? Ini ditakdirkan bahwa pekerja kasar adalah satu-satunya pilihan bagi sebagian besar warga negara Indonesia.

Suhu tinggi tidak bisa dihindari untuk pekerja manual luar ruangan. Untungnya, beberapa pekerja manual dalam ruangan mungkin dapat memasuki pabrik besar yang dapat menyediakan peralatan pendingin udara. Akan tetapi penggunaan jangka panjang pendingin udara di pabrik juga akan menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam biaya produksi. Pabrik-pabrik kecil dan menengah yang tersebar di berbagai pulau Itu tidak akan mampu membayar biaya tinggi seperti itu, dan pasokan sumber daya listrik Indonesia tidak akan cukup.

Dampak dari kondisi iklim hujan pada pengembangan industri tidak dapat diabaikan. Efisiensi transportasi kargo dan pengembangan tenaga kerja di luar ruangan dibatasi oleh musim hujan selama tiga bulan setiap tahun. Bahkan pekerja kantoran bolak-balik ke dan dari tempat kerja. Semua efek ini pada akhirnya akan dikonversi menjadi biaya produksi, yang akan membatasi pembentukan manufaktur industri Indonesia.

Kondisi cuaca panas dan hujan tidak diragukan lagi lebih buruk bagi Indonesia, yang memiliki struktur geologi yang buruk. Di bawah dua kendala ini Indonesia memiliki modal semu besar selalu berada di kekuatan geoekonomi yang rendah. Struktur geopolitik yang buruk mengarah ke ekonomi yang relatif independen, dan secara politis, separatisme juga sangat kuat.

Perkembangan peradaban industri telah membawa kemungkinan teknis pada integrasi di wilayah kepulauan Indonesia ini. Dukungan teknologi dari peradaban industri pada akhirnya terbatas. Meskipun kekuatan industri dapat mengintegrasikan kepulauan Indonesia, masih tidak dapat sepenuhnya menghilangkan isolasi geografis antar pulau. 

Oleh karena itu, kontradiksi politik antara berbagai kekuatan di Indonesia tidak dapat dihindari yang juga telah meningkatkan gesekan internal politik Indonesia. Gesekan internal politik semacam ini menunjukkan bahwa ketika suatu negara memiliki kedaulatan yang independen dan lengkap, efek negatifnya adalah berkurangnya efisiensi politik, jika ekonomi negara itu runtuh atau kekuatan eksternal masuk, kontradiksi ini kemungkinan besar akan meningkat dan menyebabkan negara tersebut Runtuh.

Jika Kontradiksi internal Indonesia meningkat menjadi konflik memungkinan pecahnya perang saudara sangat tinggi, ini juga berarti bahwa ketika Indonesia menghadapi ancaman eksternal, kekuatan militernya sulit untuk dikumpulkan menjadi kekuatan bersama, dan mudah dikalahkan oleh masing-masing.

Luas wialayah yang besar memberi Indonesia mimpi untuk menjadi kekuatan regional. Namun, struktur geologi internal yang longgar dan rusak mengurangi kemungkinan mencapai impiannya. Oleh karena itu, di masa depan, Indonesia hanya dapat hanyut dari impian kekuatan-kekuatan regional dan realitas negara-negara kelas dua dan tiga.

Tentu saja, Indonesia tidak berdamai dengan ini, dan selalu berusaha segala cara untuk mengubah gerakan nasionalnya. Bisakah upaya Indonesia berhasil? Jika Indonesia benar-benar mewujudkan mimpi meningkatnya kekuatan, dampak seperti apa yang akan terjadi pada pola geopolitik Asia Tenggara dan seluruh Pasifik Barat.

0 Response to "Faktor Geografis Dan Suhu Politik Indonesia Dalam Menuju Negara Maju"

Post a Comment