Timbulnya Coronavirus Berdasar Gambaran Klinis

Timbulnya Coronavirus Berdasar Gambaran Klinis

Timbulnya Coronavirus Berdasar Gambaran Klinis
Coronavirus 

Wakhidahmad.com - Coronavirus secara sistematis diklasifikasikan sebagai Coronaviridae (Coronaviridae).  Coronavirus adalah virus RNA untai tunggal untai positif dengan diameter sekitar 80-120 nm. Bahan genetiknya adalah yang terbesar dari semua virus RNA dan hanya menginfeksi manusia, tikus, babi, kucing, anjing, dan burung.

Varian coronavirus adalah patogen yang menyebabkan pneumonia atipikal dan termasuk dalam virus RNA. Coronavirus pertama kali diisolasi dari ayam pada tahun 1937. Diameter partikel virus adalah 60-200nm, dengan diameter rata-rata 100nm, berbentuk bulat atau oval dan memiliki polimorfisme. 

Virus memiliki amplop, dan ada proses spinosus pada amplop. Seluruh virus terlihat seperti corona, dan proses spinosus dari virus corona berbeda secara signifikan berbeda. Inklusi tubular kadang-kadang terlihat pada sel yang terinfeksi coronavirus.

Sejarah Penelitian
Coronavirus diisolasi pada tahun 1965, tetapi pemahaman mereka saat ini sangat terbatas. Namun, 50% anak-anak berusia 5-9 dapat mendeteksi antibodi penetral, 70% orang dewasa positif untuk menetralkan antibodi dan rhinovirus ditemukan pada 1950-an. 

Rhinovirus pertama kali dikaitkan dengan pilek, tetapi hanya sekitar 50% pilek yang disebabkan oleh rhinovirus. Pada tahun 1965, Tyrrell et al. Menggunakan metode kultur embrio trakea manusia untuk mengisolasi virus dari pencucian hidung pasien flu biasa dan menamakannya virus B814. 

Selanjutnya, Hamre dkk mengisolasi virus serupa menggunakan sel ginjal embrionik manusia, dan menamakan virus strain 229E. Pada tahun 1967, Mclntosh dkk. Mengisolasi sekumpulan virus dari pasien pilek menggunakan kultur trakea embrio manusia, dan turunannya adalah strain OC43. Pada tahun 1968, Almeida dkk., Melakukan studi morfologis terhadap virus-virus ini.

Pengamatan mikroskop elektron mengungkapkan bahwa selubung virus ini memiliki proses spinosus yang menyerupai corona, sehingga mereka menamakan virus ini coronavirus. Pada tahun 1965, Tyrrell dan Bynoe menggunakan trakea bersilia embrio untuk pertama kalinya untuk mengembangkan virus corona.

Virus ini dapat dilihat sebagai korona seperti korona di bawah mikroskop elektron, sehingga disebut Coronaviridae. Pada tahun 1975, Komite Nomenklatur secara resmi bernama Coronaviridae. Dua jenis coronavirus diketahui mempengaruhi manusia, dan pilek dan infeksi pernafasan pada 2/3 bayi prematur disebabkan oleh dua virus ini.

Saat ini diketahui bahwa keluarga Coronavirus hanya menginfeksi vertebrata dan dikaitkan dengan banyak penyakit pada manusia dan hewan. Sejak International Coronavirus Symposium pertama kali diadakan di Jerman pada tahun 1980, telah mendapat perhatian yang meningkat dari ahli biologi medis, kedokteran hewan dan molekuler. Jenis virus ini memiliki sifat adiktif pada sistem pencernaan, pernapasan, dan saraf. Infeksi coronavirus pada anak-anak tidak umum.

Pada tahun 1975, Komite Penamaan Virus Nasional secara resmi bernama Coronaviridae. Menurut karakteristik serologis virus dan perbedaan dalam urutan nukleotida, coronavirus dibagi menjadi dua genus, coronavirus dan cyclotoxvirus.

Catatan sejarah

Virus corona pertama kali diisolasi dari ayam pada tahun 1937. Pada tahun 1965, virus korona manusia pertama diisolasi. Itu dinamai "Coronavirus" karena dapat diamati di bawah mikroskop elektron bahwa ada tonjolan partikel mirip tongkat pada membran luarnya, membuat bentuknya terlihat seperti mahkota kaisar Eropa abad pertengahan.

Pada tahun 1975, Divisi Coronavirus secara resmi dinamai oleh Komite Penamaan Viral. Menurut karakteristik serologis virus dan perbedaan dalam urutan nukleotida, keluarga Coronavirus dibagi menjadi dua genus, Coronavirus dan Cyclovirus. Strain representatif dari keluarga Coronavirus adalah Avian infectious bronchitis virus (IBV).

Sindrom pernapasan akut yang parah (Sindrom Pernafasan Akut Parah, SARS, SARS) yang mengamuk di seluruh dunia dari musim dingin 2002 hingga musim semi 2003 adalah salah satu coronaviridae, genus coronavirus.

Pada September 2012, sebuah coronavirus baru ditemukan di Arab Saudi, dinamai karena itu milik coronavirus yang sama dengan virus SARS, dan tidak ada pengobatan yang efektif telah ditemukan untuk penyakit ini. Namun, situs web Kementerian Kesehatan Saudi menyediakan langkah-langkah untuk mencegah penyakit, seperti sering mencuci tangan, sering membuka jendela, menghindari kontak langsung dengan mata, hidung, dan mulut dengan tangan, dan meminimalkan kunjungan ke daerah ramai, dll.

Pada tanggal 27 September 2012, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan pedoman untuk pertahanan coronavirus baru ke 194 negara anggota pada tanggal 26, dan meminta personil badan kesehatan global untuk melaporkan semua kasus perjalanan ke Arab Saudi atau Qatar dengan infeksi pernapasan akut.

Dalam panduan kesehatan yang dikeluarkan untuk 194 negara anggota, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan petugas kesehatan harus waspada terhadap pasien dengan penyakit pernapasan akut yang telah mengunjungi tempat di mana virus baru ditemukan atau telah terpapar pada kasus yang diduga dan dikonfirmasi dalam 10 hari terakhir. Pasien yang terinfeksi mungkin juga mengalami demam (suhu di atas 38 derajat Celcius) dan gejala batuk dan memerlukan rawat inap.

Pada tahun 2014, para ahli kesehatan Hong Kong mengesampingkan kemungkinan bahwa itu terkait dengan virus influenza A dan B, dan itu tidak terkait dengan virus flu burung H5N1 yang muncul pada tahun 1997.


Kategori

Virus corona termasuk dalam urutan Nidovirales, Coronaviridae, dan Coronavirus. Virus ini adalah patogen penting bagi banyak ternak dan hewan peliharaan, termasuk penyakit manusia, dan menyebabkan berbagai penyakit akut dan kronis. Komite Internasional Kesembilan Klasifikasi Virologi membagi Coronaviridae menjadi tiga genera, yaitu, alfa, beta, dan gamma. 

Coronavirus alpha termasuk Coronavirus alpha1, human coronavirus 229E, human coronavirus NL63, coronavirus kelelawar bersayap panjang HPU1, coronavirus kelelawar bersayap panjang HPU8, krisan kepala coronavirus HPU2, dan virus diare diare epidemi PEDV) dan 8 spesies lainnya. 

Virus gastroenteritis infeksi babi (Virus gastroenteritis menular (TGEV), virus corona virus (CCoV) dan virus corona feline (FCoV) adalah anggota dari alpha coronavirus 1). Coronavirus ╬▓ mencakup 7 spesies termasuk ╬▓coronavirus 1, human coronavirus HKU1, murine coronavirus, coronavirus kelelawar domestik HPU5, kelelawar buah coronavirus HPU9, dan sindrom pernapasan akut yang parah (parahacuterespiratorysyndromes, SARS).

Beta coronavirus 1 termasuk bovine coronavirus (BCoV), human coronavirus OC43, equine coronavirus (ECoV), porcine hemagglutinating encephalomyelitis virus (PEV), dan coronavirus pernapasan anjing (Caninerespiratorycoronavirus, CrCoV), dll. Coronavirus tikus termasuk virus Hepatitis Tikus (MHV), virus tikus corona dan burung puffin, virus yang berhubungan dengan sindrom pernapasan akut (SARS) termasuk virus SARS dan virus SARS serupa lainnya.

Gamma genus coronavirus mencakup dua spesies avian coronavirus dan beluga coronavirus SW1. Avian coronaviruses termasuk coronaviruses yang menyebabkan infeksi pada berbagai unggas seperti ayam, kalkun, burung pipit, bebek, angsa dan merpati, yang paling penting adalah avian infectious bronchitis virus (IBV). 

Baru-baru ini (2011), komite klasifikasi virus mengumumkan secara online bahwa menurut analisis evolusi genetik gen coronavirus, genus baru dari keluarga-genus coronavirus ╬┤ [2], termasuk nightingale coronavirus HPU11, thrush coronavirus HPU12, dan Munia coronavirus HKU13. 

Meskipun coronavirus pertama ditemukan pada 1930-an, penyebab sebenarnya dari perhatian coronavirus adalah bahwa wabah SARS yang disebabkan oleh coronavirus SARS (SARS-CoV) dari tahun 2002 hingga 2003 menyebar ke banyak negara dan wilayah, menyebabkan Setelah kepanikan sosial. 

Sebelum ini, penelitian tentang virus corona sebagian besar terbatas pada bidang kedokteran hewan. Bronkitis infeksi ayam yang disebabkan oleh IBV dari genus. Genus sangat menular pada kawanan dan merupakan salah satu penyakit pernapasan yang penting, yang sangat berbahaya bagi industri pembibitan ungags.

Epidemiologi

Infeksi coronavirus tersebar di banyak wilayah di dunia, Cina dan Inggris, Amerika Serikat, Jerman, Jepang, Rusia, Finlandia, India, dan negara-negara lain telah menemukan keberadaan virus tersebut. Infeksi yang disebabkan oleh virus terjadi terutama di musim dingin dan awal musim semi. Dalam tes di rumah di Michigan, AS, coronavirus terbukti mampu menginfeksi semua kelompok umur, dengan usia 0,2 tahun untuk 29,2%, lebih dari 40 tahun terhitung 22%, dan insiden tertinggi pada kelompok usia 15-19 tahun. 

Ini tidak sama dengan situasi epidemi virus pernapasan atas lainnya, seperti virus pernapasan syncytial, yang sebagian besar mengalami penurunan dengan bertambahnya usia. Selain itu, rhinovirus tidak umum ketika coronavirus beredar. 

Sejauh ini, sekitar 15 jenis virus corona telah ditemukan yang dapat menginfeksi berbagai mamalia dan burung, dan beberapa dapat menyebabkan penyakit pada manusia. Penyakit manusia yang disebabkan oleh coronavirus sebagian besar adalah infeksi pernapasan (termasuk sindrom pernafasan akut yang parah, SARS). Virus ini sensitif terhadap suhu dan tumbuh dengan baik pada suhu 33 ° C, tetapi ditekan pada suhu 35 ° C. 

Karena karakteristik ini, musim dingin dan awal musim semi adalah musim epidemi penyakit virus. Coronavirus adalah salah satu patogen utama dari flu biasa pada orang dewasa. Angka infeksi pada anak-anak tinggi, terutama infeksi saluran pernapasan atas, dan jarang menyebar ke saluran pernapasan bawah. Selain itu, dapat menyebabkan gastroenteritis akut pada bayi dan bayi baru lahir.

Gejala utama adalah tinja berair, demam, dan muntah.Hal ini dapat ditarik lebih dari 10 kali sehari.Dalam kasus yang parah, tinja berdarah dapat terjadi.Dalam kasus yang jarang terjadi, itu juga menyebabkan sindrom sistem saraf .

Coronavirus juga merupakan penyebab penting eksaserbasi akut bronkitis kronis pada orang dewasa. Penelitian telah menunjukkan bahwa virus korona yang menyebabkan pneumonia atipikal di banyak negara dan wilayah di dunia saat ini bukanlah dua jenis yang diketahui, sebagaimana dunia luar berspekulasi, itu adalah virus baru yang belum terpapar pada manusia. Beberapa ahli sebelumnya percaya bahwa itu adalah "kelompok paramyxovirus" atau "virus pneumonia interstitial", tetapi akhirnya dibatalkan karena bukti yang tidak cukup. 

Pertumbuhan virus sebagian besar dalam sel epitel, juga dapat menginfeksi hati, ginjal, jantung, dan mata, juga dapat tumbuh pada jenis sel lain (seperti makrofag). Human coronavirus belum memiliki model hewan yang cocok untuk penelitian (model hewan penyakit manusia mengacu pada hewan dengan kinerja simulasi penyakit manusia yang dibuat dalam berbagai penelitian ilmiah medis.

Model penyakit hewan terutama digunakan Untuk fisiologi eksperimental, patologi eksperimental, dan terapi eksperimental (termasuk skrining obat baru), sel mukosa hidung yang terinfeksi virus hanya dapat diisolasi setelah kultur organ. Juga sulit untuk menggunakan materi di atas untuk penyebaran virus. 

Serotipe coronavirus dan variabilitas antigenik tidak diketahui. Coronavirus dapat memiliki infeksi berulang, menunjukkan bahwa mereka memiliki banyak serotipe (setidaknya empat diketahui) dan memiliki variasi antigenik.Kekebalannya sulit, dan tidak ada obat pencegahan dan terapi khusus. 

Cara Penularan

Coronavirus diekskresikan melalui sekresi pernapasan, ditransmisikan melalui cairan oral, bersin, dan kontak, dan ditularkan melalui tetesan udara. Infeksi memuncak di musim gugur, musim dingin, dan awal musim semi. Virus ini peka terhadap panas. Sinar ultraviolet, air Lysol, asam peroksiasetat 0,1%, dan keliaolin 1% dapat membunuh virus dalam waktu singkat.

Tindakan Pencegahan

Ada pencegahan khusus untuk pencegahannya, yaitu tindakan pencegahan yang ditargetkan (pengembangan vaksin dimungkinkan, tetapi butuh waktu lama untuk menyelesaikan) dan tindakan pencegahan non-spesifik (yaitu, pencegahan penyakit pernapasan musim semi) Langkah-langkah seperti menjaga kehangatan, mencuci tangan, ventilasi, menghindari kelelahan berlebihan dan kontak dengan pasien, dan pergi ke tempat-tempat umum dengan lebih sedikit orang, dll.).

Struktur Morfologi

Partikel-partikel Coronavirus berbentuk tidak beraturan dan memiliki diameter sekitar 60-220nm. Partikel virus menyelimuti membran lemak, dan ada tiga jenis glikoprotein pada permukaan membran: Protein lonjakan (S, Protein Spike, yang merupakan situs pengikatan reseptor, sitolisis, dan situs antigenik utama); glikoprotein amplop kecil (E, Amplop Protein, lebih kecil, protein terikat-amplop), glikoprotein membran (M, Membran Protein, bertanggung jawab untuk transportasi transmembran nutrisi, pertumbuhan dan pelepasan virus baru, dan pembentukan amplop virus). 

Beberapa spesies juga termasuk hemagglutinin-esterase (protein HE, Haemaglutinin-esterase). Asam nukleat Coronavirus adalah non-segmen single-stranded (+) RNA dengan panjang 27-31kb. Ini adalah untai asam nukleat RNA terpanjang dalam virus RNA. Topi ", dengan struktur" ekor "PolyA di ujung 3 '. 

Struktur ini sangat mirip dengan mRNA eukariotik, dan juga merupakan dasar struktural penting bagi RNA genomik itu sendiri untuk memainkan peran templat terjemahan, menghilangkan proses transkripsi RNA-DNA-RNA. Coronavirus memiliki tingkat rekombinasi yang sangat tinggi antara RNA dan RNA, dan virus bermutasi karena tingkat rekombinasi yang tinggi ini. Setelah rekombinasi, urutan RNA telah berubah, dan urutan asam amino yang disandikan oleh asam nukleat juga telah berubah.Protein yang terdiri dari asam amino telah berubah, yang menyebabkan antigenisitasnya berubah. Sebagai akibat dari perubahan antigenisitas, vaksin asli gagal dan kekebalan gagal.

                         

Previous Post
Next Post

post written by:

0 Comments: